Breaking News

Bagaimana Zinedine Zidane membuka jalan bagi putra Luca untuk menjadi pemain nomor satu Real Madrid


LigaIDN - Permainan kekuatan yang membuat Luca Zidane menjaga gawang bagi Real Madrid melawan Huesca pada hari Minggu sebenarnya dimulai pada bulan Januari 2018. Pada akhirnya membantu memicu keputusan Zinedine Zidane untuk meninggalkan klub, dan sekarang sepertinya itu akan berarti awal dari akhir untuk baik Keylor Navas atau Thibaut Courtois di Santiago Bernabeu.

Mari kita mulai dari awal: Lima belas bulan yang lalu, Real Madrid mengatur untuk membeli Kepa Arrizabalaga dari Athletic Club di pasar musim dingin itu hanya dengan € 20 juta. Orang ini, ingat, yang kemudian menjadi penjaga gawang paling mahal dalam sejarah ketika menandatangani kontrak dengan Chelsea dengan harga € 60 juta lebih hanya sembilan bulan kemudian.

Kembali pada Januari 2018, kontrak Kepa dalam enam bulan terakhir. Dia bebas untuk menandatangani untuk klub saingan di musim panas tanpa biaya dan untuk memulai negosiasi langsung dengan siapa pun yang dia inginkan. Secara efektif, untuk pelamar Kepa, ini adalah penjualan Natal.

Madrid membelinya di sana dan kemudian dengan harga yang sangat terjangkau: bisnis yang bagus: muda, berbakat, akrab dengan La Liga dan sepak bola Eropa, bahkan jika tidak berpengalaman, siap untuk digunakan segera, dan cara untuk memastikan tidak ada orang lain yang memilih dia libur gratis musim panas itu.

Telah dilaporkan secara luas, dan saya percaya, bahwa persiapan medis sudah terjadi pada saat Zidane, bertanya secara khusus tentang Kepa dalam konferensi pers prematch pada 6 Januari, menyatakan: "Saya tidak butuh penjaga." Dia melanjutkan untuk menentukan bahwa, midseason, dia melihat tidak perlu dipusingkan dengan tiga gol yang telah memulai musim Real Madrid: Keylor Navas, Kiko Casilla dan Luca Zidane tertentu. Kata-katanya menyebabkan riak besar di kolam. Jika itu bukan pembangkangan, maka itu sudah sangat dekat.

Secara efektif, ini adalah bukti publik pertama dari pandangan yang sangat berbeda yang dipegang oleh presiden Los Blancos dan pelatih mereka tentang taktik pasar transfer Madrid yang akan segera terjadi. Florentino Perez tidak suka ditentang di depan umum, bahkan oleh Zidane yang dicintainya.

Riak selanjutnya? Memahami bahwa Zidane menolak untuk memberi sanksi atas kedatangannya, Kepa memperbarui kontraknya dengan Athletic, meningkatkan gaji langsungnya, sehingga memastikan bahwa ia dan klubnya akan menerima ketentuan yang jauh lebih baik jika ia dipindahkan pada musim panas 2018. Itulah tepatnya yang terjadi .

Riak ketiga adalah bahwa Perez, yang tidak mau ditentang, mengintensifkan upayanya untuk mengontrak Courtois, dalam sebuah kesepakatan yang pada akhirnya akan membuat Madrid sekitar dua kali lipat harga Januari 2018 untuk Kepa: € 40 juta.

Perez tidak setuju dengan Zidane tentang siapa yang harus ditandatangani, siapa yang akan dijual, siapa yang akan dipromosikan - memainkan perannya dalam perubahan 180 derajat posisi Zidane yang dinyatakan bahwa ia akan "senang memperpanjang kontraknya dan tetap bersama Madrid selama bertahun-tahun "meninggalkan klub hanya beberapa hari setelah memenangkan Liga Champions melawan Liverpool.

Pemain Prancis itu memutuskan untuk membiarkan Perez mengetahui keseimbangan relatif di antara mereka yang tahu lebih banyak tentang sepakbola. Itu adalah perbandingan yang membuat salah satu dari mereka pendek.

Sebelum kembali ke penampilan Luca Zidane akhir pekan ini di Madrid dengan kemenangan 3-2 atas klub papan bawah Huesca, mari kita ambil kaca pembesar untuk seluk-beluk momen Kepa pada Januari 2018. Saat itu, sudah saatnya bagi Casilla untuk berpindah. Navas sangat dicintai dan dipercaya oleh pelatih dan skuadnya, tetapi, meskipun begitu, keinginan lama Perez untuk meningkatkan adalah fakta yang sudah terbukti - dibuktikan oleh kedatangan dekat David De Gea, Kepa, dan godaan sebelumnya dengan Courtois.

Apakah Anda menilai Kepa sebagai prospek kelas dunia, langkah Madrid untuknya bertambah dari perspektif bisnis. Di sini ada penjaga muda Spanyol yang menjanjikan, berbakat, tanpa perlu beradaptasi secara linguistik atau budaya, dan dengan harga yang lezat - harga dasar-murah, pada kenyataannya.

Jika kiper ketiga Madrid pada waktu itu bukan putra seorang pelatih yang kuat, berbagi nama Zidane, ia pasti akan diberi tahu: "Anda menjanjikan, waktu Anda akan datang ... tetapi sekarang, itu hanya sulit semoga beruntung, nak. " Kembali ke tugas penuh waktu dengan Castilla atau keluar dengan status pinjaman. Navas akan tetap No 1, Casilla akan diberitahu bahwa dia sekarang pilihan ketiga dan bahwa dia lebih baik mulai memikirkan ke mana dia akan pergi berikutnya dan Kepa, sebagai cadangan baru, akan diberikan pertandingan Copa del Rey yang tersisa - - yang mungkin bisa sampai ke final, yang akhirnya dimenangkan Barcelona.

Tetapi faktanya adalah bahwa jika Kepa telah ditandatangani pada bulan Januari itu, itu tidak lain adalah Luca Zidane di bawah ancaman.

Sekarang saya tidak berpikir bahwa itu salah atau mencurigakan bagi pelatih yang sangat sukses, sangat kuat seperti Zidane untuk menjadi pelindung atau ambisius atas nama putra-putranya. Terutama jika dia benar-benar merasa bahwa mereka sangat berbakat. Saya diberitahu, oleh seseorang yang berkonsultasi dengan presiden klub, bahwa Zidane dengan tegas menentukan bahwa Luca diberi kesempatan untuk membuktikan dirinya di Madrid.

Dan mengapa tidak? Tidak ada seorang pun di Italia yang menaruh dendam terhadap almarhum Cesare Maldini karena memberikan putranya Paolo debut U21 Italia pada tahun 1986, kan? Ditto Harry Redknapp karena menempelkan keponakannya, Frank Lampard, di tim West Ham ketika ada tentangan penting dari pendukung yang mencurigakan. Bocah itu ternyata baik, bukan? Di Ajax, tidak akan ada pertengkaran tentang Daley Blind, pemenang gelar empat kali lipat, membuat debut untuk klub ketika ayahnya, Danny, adalah direktur sepakbola. Kasper Schmeichel juga tidak memenangkan Liga Premier dan berkembang secara internasional hanya karena berbagi nama keluarga dengan ayahnya, Peter.

Mempromosikan keluarga atau anak yang mengikuti jejak ayahnya yang terkenal tidak selalu nepotisme. Jauh dari itu. Jadi, sementara mempromosikan dan melindungi Luca telah menjadi tema sentral dari permainan kekuatan Zidane, tidak perlu bagi siapa pun untuk segera menangis busuk.

Bisik-bisik yang meresahkan karena nama keluarga yang ia bagikan dengan ayahnya - dan awalnya mencoba melepaskan diri dengan memilih nama gadis ibunya, Fernandez - bukan satu-satunya beban Luca. Luca adalah 6 kaki, jelas pendek untuk penjaga elit modern. Model peran seperti Marc-Andre ter Stegen, Jan Oblak, Alisson, De Gea dan Ederson berkisar antara satu hingga tiga inci lebih tinggi. Itu benar-benar keuntungan besar.

Minggu adalah usaha ketiga Luca untuk tim utama Real Madrid: satu pertandingan persahabatan melawan MLS All-Stars, di mana ia menyelamatkan penalti; satu imbang 2-2 melawan Villarreal, di mana Navas agak tidak perlu beristirahat seminggu sebelum final Liga Champions 2018 dan Casilla ditolak penampilan perpisahan untuk Los Blancos; dan sekarang Huesca.

Dalam undian Villarreal pada Minggu 38 musim lalu, Luca tampil sedikit tentatif dalam pertarungan satu lawan satu melawan Samu Castillejo dan mengepak bola yang berakhir di jaring untuk 2-2. Saya berbicara dengan seorang pro berpengalaman, pemenang berbagai trofi dan veteran semifinal Piala Dunia setelah pertandingan Huesca akhir pekan ini, dan dia, tanpa disuruh, menyarankan bahwa Luca muda mungkin perlu "lebih berani" ketika tubuh berbenturan di area penalti.

Tetapi jika Anda berada di kerumunan 10 hari yang lalu di Stadion Alfredo Di Stefano Madrid ketika Castilla bermain imbang 0-0 dengan Ponferradina, Anda, seperti Zidane, akan menyaksikan Luca muda menarik berbagai penyelamatan kelas satu melawan Yuri de Souza, Edu Bolanos dan Alex Aizpuro. Itu adalah satu dari tiga seprai bersih lurus yang disimpan Luca untuk Castilla. Dia sudah dalam bentuk.

Cedera ringan Courtois mengambil bermain untuk Belgia, ditambah Navas hanya berlatih sepenuhnya satu kali setelah tugas Kosta Rika di Amerika Tengah, di samping penerbangan pulang transatlantik yang panjang, berarti bahwa beristirahat satu dan benching Luca kiri lainnya di posisi terdepan - setidaknya dalam benak ayahnya. Saya kira Navas, yang baru bermain 1.400 menit klub musim ini - dipangkas lebih dari dua pertiga dibandingkan dengan tahap yang sama pada 2017-18 - tidak akan terkesan. Mungkin manajer menabur benih bahwa itu adalah Kosta Rika, bukan Courtois, yang harus bersiap untuk mencari padang rumput baru di musim panas. Pesan diterima, Keylor?

Kita akan melihat. Yang jelas, saat ini, adalah bahwa Zidane percaya Luca adalah penjaga yang tepat dan berpotensi prospek tim utama untuk Real Madrid - apa pun yang dipikirkan orang lain.

1 komentar: